Bakmi Karet

bakmi karet feat

18 May Bakmi Karet

Hai Verona Holic !!! Gimana nih kabar kalian semua?? Semoga dalam keadaan sehat supaya kita bisa wisata kuliner lagi hehehee….. Nahhhhh ngomong-ngomong wisata kuliner nih, kali ini mimin bakal menyajikan informasi yang sedikit berbeda dari biasanya… Kalo biasanya mimin selalu update tentang menu-menu apa saja yang ada di Venesia Restaurant Verona Palace Hotel, nahhhh kali ini mimin coba jalan – jalan keluar buat liat lebih banyak lagi wisata kuliner ala Bandung… Kalian juga pasti udah tau kan kalo Bandung itu surganya bagi para pecinta kuliner…. Mulai dari tempat makan yang bayarnya pake receh alias sesuai kantong anak kos, sampe tempat makan yang bayarnya pake kartu kredit (walopun cicil 6 bulan hehehe) and yesss semua itu ada di kota Bandung. Pastinya mimin bakal bahas makanan yang enak dan harganya bersahabat. Coba tebak makanan apa yang mau mimin bahas??? Berhubung lidah orang Indonesia itu rasanya gak enak kalo gak makan mie, makanya kali ini mimin bakal bahas mie yang endolita banget dan lagi ngehitzz abis di Kota Bandung hehehe….. And bakmi tersebut adalahh (jreng jreng) ‘Bakmie Karet’ Penasaran kan? cekidot

Lokasi Bakmi Karet ada di Jl. Cibadak No. 295 Bandung, tepatnya di sebrang toko buku ‘Merauke’. Lokasinya memang gak dipusat kota banget sih, kalo yang datang dari luar kota mungkin rada susah buat datang ketempat ini, tapi buat mereka yang tinggal di Bandung pasti tau lokasinya (kalo nggak tau berarti kebangetan hehehe). Penasaran sama Bakmi Karet ?? kalo gitu langsung aja yuk kita ke reviewnya.

Pas mimin main ke tempat Bakmi Karet, sambil tunggu mie nya dateng mimin pemanasan dulu nih, mimin nyobain ‘Pangsit Goreng’ (harga 11K). Kalo boleh jujur mimin baru pertama kali ke sini, jadi baru tau juga kalo ternyata bentuk pangsit itu bisa berbeda dari bentuk yang biasa mimin makan. Kalo pangsit yang biasa itu bentuknya kotak doang dan gak di bikin variasi kaya di Bakmi Karet ini, dan kalo di lihat dari ukurannya pun lumayan besar lohh kalo dibandingin sama pangsit standar yg biasa kita beli di mas baso yang lewat depan rumah kita hehe…. Oke itu yang pertama dari segi tampilan, nextnya dari sisi rasa juga so pasti jauh donk… Mimin baru makan kulitnya aja udah enak, apalagi pas makan bagian tengahnya…… beuh cocok lah nih pangsit disanguan hehehe soalnya gurih banget dan udangnya berasa banget..

Nah untuk pemanasan ronde kedua mimin pesan menu ‘Baso Goreng’ (harga 18K). Kalo dari tampilannya sih kurang menarik grinjul grinjul gimana gitu…. gak semulus tahu bulat yang digoreng dadakan harga lima ratusan hehehe…. Tapi okelah seperti yang pepatah katakan, jangan menilai dari tampilan luarnya aja. Dan sampai akhirnya mimin icip juga tuh baso goreng, dan hal pertama yang mimin rasakan adalah rasanya beda jauuhh sama baso goreng yang biasa kita beli di depan sekolah SD, pokoknya ikannya itu loh kerasa banget nget.. Dengan teksturnya yg crunchy, cocok banget loh buat di cocol sama sambel khas Bakmi Karet. Dan rasanya….. beuuuh banget deh pokoknya, bener bener hidangan pembuka yang endolitaa….

Dan akhirnya menu utama yang ditunggu-tunggu pun datang… kali ini mimin pesan menu ‘Bakmie Karet Yamien Asin Pangsit’ (Harga 23K). Berhubung mimin gak begitu terlalu suka sama makanan yang manis, akhirnya mimin pesen aja yang asin. Untuk yamien asin bedanya cuma gak pake kecap doank sih selebihnya ya sama aja kayak yamien manis. Oh iya untuk jenis mienya itu beda-beda ya.. ada ‘Mie Karet, Mie Biasa, Bihun sama Kwetiau’. Nah buat perbedaanya kalian-kalian Verona Holic juga pasti dah tau kann. Cuman karena disini menu yang paling ngehitznya Mie Karet, makanya mimin putuskan buat nyoba ‘Mie Karet’. Sebenernya Mie Karet itu jauh dari ‘Karet’ yang kita bayangin yah… Untuk bentuk ama teksturnya sih memang kaya karet tapi pas dicobain mie nya kenyal and gak alot sama sekali kaya yang mimin kira sebelumnya (wooowwwwww).  Untuk rasanya juga enak loh, jauh beda dari mie-mie instant yang biasa kita makan itu. Dan kalo menurut mimin sih mienya itu di bikin sendiri dan berasal dari resep rahasia keluarga #SokTauYaMimin hehehe…… Dan untuk bumbunya itu pas banget, gak keasinan apa lagi kurang asin hehehehe pokoknya cuccookkkkk deehhh… Untuk topingnya sendiri 90% isinya ayam, beda banget sama tukang mie lain yg biasanya 10% ayam dan sisanya itu kulit ayam 😀

Okay pesanan yang kedua akhirnya datang juga, kali ini bukan pesenan mimin tapi ini pesenan bos mimin jadi mustahil banget buat di icip-icip sama mimin hahahaha…. Dan akhirnya setelah si bos beres makan, mimin coba introgasi beliau hehehe…. Dari hasil introgasi, katanya sih untuk rasa mie nya sama kayak yang mimin rasa juga, tapi bedanya adalah di teksturnya. Si bos pesennya yang Mie Biasa dan bukan tekstur karet. Padahal dalem hati mimin bilang kalo mau pesen mie yang biasa mah tinggal tunggu aja mas baso yang biasa lewat di depan hotel hehehe….. #IMHO oh iya pesenan bos mimin ini  adalah ‘Mie Biasa Rica Pedas Baso Pangsit’ (Harga 29K). Verona Holic tau kan artinya ‘Rica’ itu apa? Yap, artinya itu pedas…. Nah kebayang donk udah mah namanya rica terus pedas pula…. hemmmmm gak kebayang deh pedesnya kayak gimana. Kalo dari penampilannya aja  mimin udah bisa merasakan gimana pedesnya itu Mie. Oh iya satu lagi untuk toping Mie Rica itu pake daging B2 (you know what i mean hehehee) beda sama Mie Yamien yang topingnya pake daging ayam.

Ada satu lagi jenis mie yang gak mimin bahas disini, namanya adalah ‘Mie Hongkong’ perbedaanya adalah dari bahan pembuatannya yang pake telor bebek, beda sama mie karet dll yang pake telor ayam…. Untuk rasanya mimin gak tau, soalnya kalo mau pesen siapa yang ngabisin coba?hehehehe…. Mungkin nanti bisa mimin coba di next time….

Oh iya ada satu lagi yang belum di review nih, dan dia adalah ‘Pangsit Kuah’ (Harga 13K). Menu ini jangan sampe di lewatkan, karena justru menu ini yang paling beuhhhhnya menurut mimin dan bos mimin. Seperti yang mimin bilang diatas kalo kita (Mimin dan Si Bos) sepakat bahwa semua makanan yang disajiin disini adalah buatan sendiri dan dari resep rahasia. Soalnya rasa pangsit kuah ini belum pernah mimin rasain di tempat makan Mie lain. Rasanya itu bener-bener khas, mulai dari kulitnya yang tebel banget tapi tetep lembut dan daging dibagian tengahnya yang endol banget nget… Pokoknya pas kalian coba itu jangan di gigit dikit-dikit, langsung aja di makan semuanya karena dengan cara itu kalian bakal dapetin cita rasa yang khas dan enak banget deh pokoknya hehehhee…. Rasanya beda loh sama pangsit gorengnya, di pangsit kuahnya ini kerasa banget udang yang dominan. Dari aroma nya sihh ikan tapi rasa pure udang, jadi beuh banget deh buat si ‘Pangsit Kuah’ ini. Dan kalian semua nggak usah khawatir masalah tempatnya, karena tempatnya ini bersih, nyaman dan pas buat di jadikan tempat nongkrong.

Ok Verona Holic mungkin cukup segitu dulu review dari mimin untuk First Review About Bandung Street Food khususnya di dunia Mie. Jangan lupa pantengin terus artikel kita di www.veronapalace.com/whatson yang pastinya bakal lebih banyak lagi deh review tentang jajanan jajanan di sekitaran Bandung yang belum kalian tau! Have a good day and see yaa 😉

Bakmi Karet | Jl. Cibadak no. 295, Bandung | Sebrang Toko Buku Merauke | Jam Buka : Tiap Hari 10.00 – 21.00